SANTRI PUNYA BANYAK CERITA

Jodohku, dimana dikau

Sepanjang musim cuti, menghadiri banyak kerja kawin, kala berbual dengan saudara, teman taulah, masih ramai yang belum bertemu, masih mencari atau tidak berteman. Zahirnya tiada keluh kesah yang besar keluar dari bibir, tapi hakikatnya dari wajah terpamir resah hati yang berbicara tanpa suara. Pepatah lama... ikan dilaut, asam didarat, didalam periuk bertemu jua. Emm.. uniknya pepatah ini kalau di jadikan sebuah cerita, seorang di German dan seorang di Batu Pahat kalau ada jodoh bertemu juga nanti. Namun semua itu haruslah ada sebab yang mempertemukan mereka. Belum pernah lagi ikan atau pun asam masuk sendiri kedalam periuk. Ia perlu dibawa ‘seseorang’ .

Mana mungkin terjadi seorang yang berada di German dah tu seorang lagi yang berada di Batu Pahat, yang tidak pernah bertemu, tetiba hendak berkahwin. Tentu ada sebab yang memungkinkan kedua orang ini bertemu. Kalau pun tidak oleh peranan sendiri, mungkin ada pihak lain yang menjadi penyebabnya.

Jadi bukankah benar, bahawa persoalan jodoh itu memerlukan sebab untuk terjadi. Seseorang memerlukan sebab untuk memulakan perkenalan, pertemuan seterusnya berkahwin. Tanpa semua ini, mustahil berlaku. Bagaimana seorang wanita yang tinggal di sebuah kampung terpencil di hujung dunia hendak dipinang seorang putera raja tanpa mengetahui wujudnya dia?

Bukankah jodoh itu natijah dari satu pertemuan dan menyedari tentang kewujudan?

Ada sebuah cerita.. agak unik, seorang wanita dari USA, Whitney , dia pergi melancong keIndia daerah Jaipur Rajastan. Kawasan disitu terdapt banyak istana lama. Si Whitney ini telah mengupah seorang pemandu beca bermotor untuk bawa dia melihat pemandangan di kawasan tersebut.

Pada hari ketiga.. mengembara, Whitney telah melamar Harish dan mereka jatuh cinta serta berkahwin hanya setelah 3 hari ! terbuktikan persoalan jodoh memerlukan sebab,. Mustahil kalau Whitney akan berkahwin dengan Harish jika dia tidak datang ke India..atau kalau pun dia datang, tetapi tidak menyewa beca Harish dan jatuh cinta.

Tidak akan ada jodoh mereka disitu.

Mengapa kita lambat bertemu jodoh? Menurut satu artikel yang saya baca, ada 6 faktor mengapa kita masih tidak bertemu jodoh. Berikut ini saya kongsikan artikel tersebut. Semoga ada manfaat.

Usaha sudah dibuat tapi mengapa masih ada yang tidak bertemu jodoh? Menurut
Dato’ Dr. Mohd Fadzilah Kamsah, lambat bertemu jodoh ini mungkin disebabkan:

1. Usaha Belum Sempurna

“Usaha sudah dibuat tapi usaha yang sesuai dengan matlamat yang hendak dicapai itu tidak dilakukan. Usahanya masih belum betul, masih belum sempurna. Kurang ‘munasib’.

Saya bertanya kepada seorang ulama, ‘Kenapa ustaz, orang ini sudah mandi bunga
sampai 99 kali tapi masih tidak bertemu jodoh? Di mana silapnya?’ Dia jawab
begini, ‘Mungkin dalam perancangan Allah, usahanya ialah mandi air bunga 101
kali, tapi dia berhenti pada tahap 99 kali.’ Mesejnya ialah, mungkin kita patah
semangat di tengah jalan. Jawapannya ialah, cuba dan cuba lagi.

2. Belum Benar-benar Bersedia

“Pasangan sudah ada tetapi orang yang hendak mencari jodoh itu belum benar-benar
bersedia. Orang yang bersedia adalah orang yang benar-benar merasakan dirinya
macam nak jadi suami, macam jadi jadi isteri.

Satu contoh mudah, orang yang tak ada anak, selepas mengambil anak angkat,
dengan izin Allah, mudah mengandung. Sebab bila dia ambil anak angkat, si suami
telah menjadi bapa dan si isteri telah menjadi ibu. Jadi telah bersedia untuk
dikurniakan anak.

Begitu juga orang yang hendak berkahwin. Adakah telah benar-benar bersedia
untuk menjadi suami atau isteri? Adakah telah bersedia di segi hati, jiwa, fizikal, mental, intelek. Contohnya di segi fizikal, sentiasa menjaga ketrampilan tak kira bila dan di mana.

3. Tiada Daya Penarik

“Diri kita macam magnet yang boleh menarik bakal pasangan kita atau sesiapa pun untuk sayang pada kita.Daya tarikan ini berpusat di hati. ~LOA (Law Of Attraction Caranya ialah dengan mengisi hati kita dengan sifat-sifat yang sempurna dan positif. Kalau kita benci pada orang, takut-takut orang yang patut sayang pada kita masih tertahan untuk meminang. Jadi cuba maafkan semua orang. Mudah-mudahan dengan sebab memaafkan semua orang, orang yang bakal jadi tunang akan datang meminang.

“Kita perlu perbanyakkan istighfar, solat taubat, solat hajat, istikharah, witir dan sebagainya untuk cuci hati kita. Maka hati kita akan jadi magnet untuk menarik orang yang sesuai dengan kita untuk mudah datang, sama ada bakal pasangan atau sesiapa saja.

4. Doa Tidak Makbul*

“Kita berdoa untuk mendapatkan jodoh. Allah telah berfirman: “Mintalah kepada-Ku nescaya Aku perkenankan…” Persoalannya, kenapa masih tidak bertemu
jodoh?

Salah satu punca doa tidak makbul ialah hati masih kotor, rezeki masih belum berkat, zakat masih belum sempurna dan sebagainya.. Hati yang masih kotor, masih ada rasa dan perasaan tidak baik disimpan dan bersarang, bermakna masih benci atau sakit hati, cemburu, dendam, marah pada orang... jadi ubat hati supaya hati jadi bersih dan bila hati telah bersih. Doa mudah dimakbulkan Allah.~jangan salah tafsir hal ini. Persoalan doa tidak dimakbulkan harus difahami dengan konteks keimanan yang betul.

5. Restu Ibu Bapa Belum Total

“Jodoh tak sampai juga mungkin disebabkan restu emak bapak tidak total. Emak bapak masih rasa tak berapa sedap untuk lepaskan anak. Tanya pada emak, ‘Mak
benar-benar redha tak saya berumahtangga?’ Ada emak yang anak sulungnya tak
mahu dilepaskan, anak bongsu apatah lagi. Itu yang kadang-kadang susah hendak
dapat jodoh. Emak mahu anaknya kahwin tapi dalam hati masih tidak benar-benar
redha untuk lepaskan. Ini satu masalah yang besar.

Banyak kes yang saya jumpa, bila emaknya benar-benar redha, terus dapat jodoh
yang baik.

6. Faktor Metafizikal

“Kadang-kadang tak bertemu jodoh juga disebabkan ada faktor-faktor metafizikal
yang susah hendak dijelaskan. Contohnya terkena sihir atau gangguan ilmu hitam yang kadang-kadang susah hendak dijelaskan secara saintifik. Tapi ini wujud dan berlaku. Sebab sihir sudah ada sejak zaman jahiliah dulu sampai sekarang .

Jika ini berlaku, carilah jalan untuk benteng diri kita atau pulihkan diri kita
dengan cara-cara yang munasabah untuk mengatasi masalah belum bertemu jodoh.”

Justeru.. kita usaha. Usaha dengan doa dan tawakkal. Pasti satu hari, kita akan ketemu jua jodoh yang dicari. Akan tetapi jika tidak juga berjodoh didunia.. ingatlah.. Allah itu Maha Adil kepada hamba-hambaNya.

Tiada sibujang dalam syurga…jadi kalau masih tidak bertemu jodoh didunia.. mohonlah pada Allah agar jodoh kita disana adalah yang terbaik menggantikan jodoh kita didunia…..

eemmm Jodoh..oh.. jodoh.....



Sumber, http://scripters.ning.com

Maukah Kamu Mencintaiku?


maukah kamu mencintaiku
by : Dinda Natasya
maukah kamu mencintaiku
ini hatiku
kukoyak dari dadaku
ini hatiku
berisi darah dari tubuhku
aku ingin memberikannya untukmu
sebagai persembahan
didalamnya ada kasih yang sangat tulus
dan aku ingin kau memilikinya
maukah kamu : mencintaiku ?


Sumber, pondokcurhat

perasaan ku tersiksa

hatiku sayu kerana terpaksa meningalkan semuanya di sini..terlalu banyak kenangan dalam masa 4 bulan di geomatika international college..berikutnya ku akan berpindah ke kolej universiti islam melaka.AAAARRRGGG..........aku x suke semuanya di tentukan dalam hidup aku..wahai kedua insan yang ku sayangi mengertilah perasaan anak mu ini...luaran ku ini nampak tenang..tapi mengertikah dikau jiwa ku yang merana,jiwa ku yang tersiksa...air mata demi air mata mengalir mengikut kata hati yang merana sejak dahulu...pernah kah kau terpikir perasaan ku yang dahulunya dikau tentukan di mana tempat ku..terpaksa ku turut kan demi menghormati mu...aku tak tahu sampai bila ku mampu bertahan..sekolah rendah ku di tentukan,sekolah menengahku di tentukan,melanjutkan pelajaran juga ku di tentukan,akhir nya adakah jodoh ku juga di tentukan oleh mu...adakah pengakhiran hidup ku tetap dengan kesedihan dan kedukaan..siti aishah hidup ini bukan seperti nama mu..tidak layak ku membawa nama ini..


apa erty R-I-N-D-U ?

Rindu menurut para ulama ialah sesuatu perkara yang berlaku kerana terlalu mencintai seseorang. Maka terkadang rindu dibaluti dengan sikap berjaga-jaga. Terkadang ada juga yang terlalu berlebih-lebihan dalam mengungkapkan kalimah rindu sehingga melangkaui batas yang diletakkan oleh Syarak. 

Bukanlah semua rindu itu sesuatu yang tidak baik dan menjijikkan. Kerana rindu yang dihiasi dengan iman dan taqwa akan menatijahkan sesuatu yang terbaik bagi sang perindu.


Rindu seperti yang kita ketahui, merupakan perkara yang berlaku selepas hadirnya cinta. Maksudnya, bila cinta mekar maka rindu akan hadir secara tidak langsung. Rindu juga adalah merupakan amalan hati yang mana manusia tiada kuasa untuk menghalangnya.

Menurut Syeikh al-Qadhi Muhammad Ahmad Kan’an , seorang perindu yang benar-benar menjaga dan menyembunyikan perasaan tersebut daripada pengetahuan orang lain akan mendapat pahala dan ganjaran di atas mujahadah yang dilakukannya.



By, salimyitusaia

Sembunyi di Mana?


Terus terang saya katakan, saya adalah peminat tegar lagu-lagu nasyid suatu masa dahulu. Hanya lagu nasyid yang saya akan layan. Lagu lain, dengar tidak dengar sahaja. Tidak minat, kerana memandang negatif lagu tersebut.

Ish. jumudnya saya ketika itu. Jumud ni bermaksud, beku. berfikiran beku, tidak terbuka.

Melangkah ke alam universiti, saya sedikit demi sedikit terpengaruh untuk mendengar lagu lain selain lagu nasyid.

Saya melakukan banyak pembacaan berkaitan lagu dan muzik. Hukum muzik dan lain-lain. Semakin dikaji, hati ini semakin cenderung untuk mendengar dan melayan kesemua genre muzik. Rock? Balada? Pop? Semuanya saya layan.

Setelah sedar, rupanya genre muzik bukanlah penentu haram halal sesebuah lagu. Apa-apa genre sekalipun boleh asalkan ia bertujuan mengajak kepada kebaikan.

Memang betul. Lihat sahaja realiti masyarakat di sekeliling kita. Mereka mempunyai latar belakang yang pelbagai. Saling berbeza. Ada dalam kalangan mereka sejak kecil terbiasa dengan muzik rock, pop, dan lain-lain. Tidak dinafikan terdapat daripada mereka suka mendengar lagu nasyid semenjak kecil.

Bayangkan sekiranya hanya lagu nasyid sahaja daripada banyak-banyak genre lagu yang bertujuan mengajak kebaikan. Ia tidak universal, tidak menyeluruh. Ia tidak akan sampai kepada semua golongan masyarakat. 

Rugi.

Lagu-lagu untuk mengajak kepada kebaikan perlu ada dalam kesemua genre lagu. Barulah sampai kepada masyarakat. 

Seorang kawan menggesa saya agar mendengar sebuah lagu rock kumpulan wings bertajuk "SEMBUNYI". 

"Ko pasti terkejut dengan liriknya," kata kawan tersebut.

Memang betul. Bait-bait lirik lagu ini sarat dengan mesej yang sangat baik. Bahkan lagi baik daripada lirik sesetengah lagu nasyid yang ada pada hari ini.

Wow..saya sangat teruja. Sebab itu, saya ingin berkongsi lagu itu di sini. Dijemput untuk mendengar dan menghayati lagu ini.

Sumber, jahidihsaili

Wanita Memang Susah dibuat Bahagia

Jika dikatakan cantik dikira menggoda,
Jika dibilang jelek di sangka menghina,
Bila dibilang lemah dia protes,
bila dibilang perkasa malah nangis.

Maunya emansipasi,
tapi disuruh benerin atap malah nolak
(sambil ngomel masa disamakan dengan cowok)

Maunya emansipasi,
tapi disuruh berdiri di bis malah cemberut
(sambil ngomel, Egois amat sih cowok ini tidak punya perasaan)

Jika di tanyakan siapa yang paling di banggakan,
kebanyakan bilang Ibunya,
tapi kenapa ya… lebih bangga jadi wanita karir,
padahal ibunya adalah ibu rumah tangga.

Bila kesalahannya diingatkankan, mukanya merah...
Bila di ajari mukanya merah,
Bila di sanjung mukanya merah,
Bila marah mukanya merah,
kok sama semua...? bingung !!

Di tanya ya atau tidak, jawabnya: diam;
ditanya tidak atau ya, jawabnya: diam;
ditanya ya atau ya, jawabnya: diam,
ditanya tidak atau tidak, jawabnya: diam,

ketika didiamkan ehh malah marah (repot juga "kita" dipaksa jadi dukun yang harus bisa nebak jawabannya).

Di bilang ceriwis marah,
dibilang berisik ngambek,
dibilang banyak mulut tersinggung,
tapi kalau dibilang Supel waduh seneng banget… padahal sama aja kan maksudnya.

Dibilang gemuk engga senang, padahal maksud kita "sehat gitu lho"
dibilang langsing malah senang, padahal maksud kita “kenapa km kurus sekali !!!”

Itulah WANITA semakin kita bingung semakin senang DIA...





Sumber,  http://forum.tribunnews.com